Curriculum Vitae

N a m a                                                : PROF.DR.H. RUSYDI  AM, Lc.,M.Ag.

NIP                                                     : 195111211976101001

Nomor Karpeg                                    :  B  932070

Nomor    NPWP                                  :  77.641.532.5-201.000

Pangkat/Gol. Ruang                             : Pembina Utama Madya (IV/d) / Dosen Fakultas Ushuluddin IAIN Imam Bonjol Padang

Keahlian                                              : Ilmu Tafsir

Mata Kuliah yang diasuh                    : Tafsir dan Ulum al-Qur’an (S.1)

Ulumul Qur’an  (S.2)

Dasar-Dasar Pendidikan Dalam Al-Qur’an (S.3)

Tempat/Tgl. Lahir                               : Sawahlunto/Sijunjung, 21-11-1951

Jabatan sekarang                                 :Guru Besar “Ilmu Tafsir”  Fak.  Ushuluddin                                                                 IAIN Imam Bonjol Padang

Alamat Kantor                                      : Fak. Ushuluddin IAIN Imam Bonjol Padang

: Kampus  Lubuk Lintah Padang, telp. (0751)

: 35712

Alamat Rumah                                    : Mawar Putih Blok E No.2 Kuranji  Padang

: Telp. (0751) 498527. HP. 08126751365

Keluarga                                              :

Isteri                                                    : Dra. Hj. Isharmi, MA

Guru MAN 2 Padang

Anak-anak                                           : –  Al-Azhariati Aini, S.Si

Guru SMP Satu Atap Pulau Punjung

: –  Rifki Rusydi, SHI

Mhs PPs IAIN Imam Bonjol Padang

: –  Sri Hartati, S.Psi.I

Mhs PPs Psikologi  UAD Yogyakarta

Riwayat Pendidikan :

1. SR                                                   di Koto Baru                                       1964

2. PGAN 4 Th                                     di Bukittinggi                                      1971

3. PGAN 6 Th                                     di Bukittinggi                                      1972

4. Sumatera Thawalib                         di Parabek Bukittinggi                        1972

5. Sarmud Fak. Tarbiyah IAIN           di Padang        Jurusan Bahasa Arab   1976

6. S.1 Fak. Ushuluddin Univ. al-Azhar  di Kairo Mesir  Jurusan Tafsir         1980

7. Sarjana Fak. Syari’ah IAIN             di Padang Jurusan Qadha’                  1989

8. S.2 PPs IAIN                                  di Padang Konsentrasi Tafsir Hadis   1998

9. S.3 PPs IAIN Syarif Hidayatullah di Jakarta  Konsentrasi/Keahlian :

Pengkajian Islam/Ilmu Tafsir              2002

Riwayat Pekerjaan :

  1. Guru MAN Palangki                                                               : 1976–1982
  2. Staf Bidang Urais Kanwil Depag Sumbar                              : 1983-1984
  3. Kazi Zakat dan Baitul Mal Kanwil Depag Sumbar               : 1984-1990
  4. Sekjur Tafsir Hadis Fak. Ushuluddin IAIN                            : 1993-1994

Imam Bonjol Padang.

  1. Ketua Jurusan Tafsir Hadis Fak. Ushuluddin                         : 1994-1995
  2. Dekan Fak. Ushuluddin IAIN “IB” Padang                          : 2003-2007
  3. Ketua STAI-PIQ Sumatera Barat                                           : 2009 –

Satyalancana :

Satyalancana Karya Satya 20 Tahun dari Presiden Republik Indonesia, berdasarkan Keppres  RI No. : 035/TK/Tahun 2006 tanggal 13 Juli 2006

Karya ilmiah, antara lain :

  1. Al-Thuruq al-Hasanah li al-Dakwah al-Islamiyah fi ‘ashr al-Hadhir, Risalah Sarjana Muda, 1976
  2. Kedudukan Wasiat Menurut Syari’at Islam dan Peranannya Dalam Mewujudkan Keadilan, Skripsi Sarjana Lengkap, 1989
  3. Pelajaran Bahasa Arab, Jilid 1, Api Widya, Padang, 1991
  4. Pelajaran bahasa arab 2, Jilid 2, Api Widya, Padang, 1991
  5. Konsep Al-Tijarah Dalam Al-Qur’an, Tesis, 1998
  6. Perdagangan Dalam Al-Qur’an: Pendekatan Tafsir Mawdhu’i, Disertasi, 2001
  7. Ulumul Qur’an I, Penerbit IAIN Press, 2000
  8. Air Susu Ibu (ASI) Dalam Perspektif Al-Qur’an,  IAIN “IB” Press, 2002
  9. Ulum Al-Qur’an II, IAIN “IB” Press- Azka, 2004

10.  Sikap Mufassir Menghadapi Israiliyat, Jurnal Al-Turats, 1992

11.  Etika Perdagangan Dalam Perspektif Al-Qur’an, Al-Imam Jurnal Penelitian Sosial Keagamaan, Nomor: 09 Tahun VI, Juli 2000.

12.   Sikap Mufassir Menghadapi  Israiliyat, Jurnal  Al- Turats, 1992

13.   Suka sama Suka Sebagai Etika Bisnis ( Penafsiran Surat al-Nisa’ ayat 29), Tajdid, Jurnal Ilmu-Ilmu Ushuluddin, Vol. 4 No.1 Desember 2000-Maret 2001

14.  Spesifikasi Tafsir Al-Nawawi, Kajian Islam Jurnal Ilmu-Ilmu Keislaman, Vol. XI Nomor 1, Januari-Juni 2001.

15.  Otentisitas Al-Qur’an: Menelusuri Sejarah Pemeliharaan Al-Qur’an, Kajian Islam, Jurnal Ilmu-Ilmu Keislaman, Vol. 12 No. 1 Januari – Juni 2002

16.  Tafsir Ilmi: Antara Peluang dan Tantangan, Tajdid, Jurnal Nasional Ilmu-Ilmu Ushuluddin, Vol. 5  september-Desember 2002

17.   Administrasi Perdagangan  Qur’ani, Tajdid Jurnal Nasional Ilmu-Ilmu Ushuluddin, Vo. 6 No. 1 Maret 2003

  1. Perkawinan Lintas Agama Dalam Al-Qur’an, Tajdid Jurnal Nasional Ilmu-Ilmu Ushuluddin,  Vol. 7 No. 1 Maret 2004

19.  Partisipasi Masyarakat Terhadap Pelaksanaan Wirid Remaja di Kota Padang , Pusat Penelitian IAIN Imam Bonjol Padang, Penelitian Kelompok, 2005

20.  Term Psikologi Dalam Al-Qur’an, Jurnal Ilmu Agama, Fakultas Ushuluddin IAIN Raden Fatah, Palembang, Desember 2007/Th.8/Nomor 2, hal. 237-246

21.  Perspektif Al-Qur’an Tentang Pendidikan,buku, Penerbit Hayfa Press, Padang,  2008

22.  Pemahaman dan penafsiran Al-Qur’an, Jurnal Ilmu Al-Qur’an & Hadis, Juruswan Tafsir Hadis Fak. Ushuluddin IAIN Imam Bonjol Padang, Vol. 1, No. 1, Juni 2009, h. 1-13

23.  Metode Muqaran dan Aplikasinya, Jurnal Ilmu Al-Qur’an & Hadis Jurusan Tafsir Hadis Fakultas Ushuluddin IAIN Imam Bonjol Padang, Vol.1, No.2, Desember 2009, h. 1-12

Pengalaman  Membimbing Tesis  S.2 :

  1. Qira’ah Syadzdzah Sebagai Dalil Hukum, Oleh : Yengkie Hirawan, 2003
  2. Pengaruh Israiliyat Pada Penafsiran Kisah-Kisah Dalam Al-Qur’an Dalam Tafsir Lubab Al-Ta’wil Fi Ma’ani Al-Tanzil, Oleh : Nurlizam, 2004
  3. Sumpah Mukmin Dalam Perspektif Al-Qur’an ( Suatu Kajian tafsir Tematik), Oleh : Adynata, 2004
  4. Pembaharuan Pemikiran Dalam Tafsir ( Studi Tafsir Surat Al-Fatihah Oleh Muhammad Mutawalli Sya’rawi), Oleh : Nurhayati Zain, 2004
  5. Wawasan Al-Fahsya’ Menurut  Al-Qur’an, Oleh : Nurwahdi, 2004
  6. Wawasan Al-Qur’an tentang Pembalasan di Akhirat, Oleh : M. Nur I, 2005
  7. Karakteristik Tafsir Al-Azhar: Studi Tentang Sumber dan corak Tafsir), Oleh arif zun Zul Maizal, 2005
  8. Penafsiran Muhammad Abduh Terhadap Ayat-Ayat Poligami, Oleh : Hasiah, 2005
  9. Hubungan Ilmu, Iman dan Amal Dalam Al-Qur’an, Oleh : Nasrul HS, 2005
  10. Konsep Pendidikan Dalam Surat ‘Abasa, Oleh : Radhiatul Hasnah, 2005
  11. Takabbur Dalam Perspektif Al-Qur’an ( Pendekatan Studi Mawdhu’iy), Oleh : Jalwis, 2005
  12. Ummah Wahidah Dalam Perspektif Al-Qur’an, Oleh : Yoli Hemdi, 2005
  13. Sabar dalam Ujian Nikmat Dalam Perspektif Al-Qur’an, Oleh : Suriyadi, 2005
  14. Pariwisata Menurut Al- Qur’an ( Sebuah kajian Tafsir Tematik), Oleh : Junaidi, 2005.
  15. Al-Sujud Dalam Al-Qur’an, Oleh : Toni Markos, 2005
  16. Makna Jihad Dalam Al-Qur’an Ditinjau dari Aspek Pendidikan, Oleh: Al-Munadi, 2006.
  17. Makanan Yang Diharamkan Dalam Al-Qur’an, Oleh : Afrizal, 2006
  18. Wawasan Al-Qur’an tentang Kemiskinan, Oleh : Rosman, 2006
  19. Pandangan Muhammad Al-Thahir Ibn Asyur Tentang Tafsir Ilmi ( Tela’ah Terhadap tafsir Al-Tahrir wa Al-Tanwir), Oleh jani Arni, 2006
  20. Eksistensi Naskh Tilawah Al-Qur’an ( Tinjauan Aspek Hadis), Oleh : Yulia rahmi, 2006
  21. Al-Waqf Wa Al-Ibtida’ : Pengaruhnya Terhadap Penafsiran Al-Qur’an, Oleh H. Gazali, 2006
  22. Al-Falah dalam Perspektif Al-Qur’an, Oleh  Faizin, 2007
  23. Konsep Al-Jund Dalam Al-Qur’an, Oleh Syafrijon, 2007.
  24. Kematian Dalam Perspektif Al-Qur’an, Oleh Muhammad Nur, 2007
  25. Konsep Perempuan Dalam Surat Al-Nisa’ ( Tinjauan Tentang Aspek Hak dan Kewajiban), Oleh Rika Yuni, 2007.
  26. Cinta Dalam Perspektif Al-Qur’an, Oleh Taufik Zulfahmi, 2008

Pengalaman Sebagai Penguji Tesis S.2 :

  1. Konsep Kesetiakawanan  Dalam Al-Qur’an, Oleh : Agustini, 2001
  2. Konsep Hidayah Dalam Al-Qur’an, Oleh: Muslim, 2002
  3. Fitnah Dalam Perspektif Al-Qur’an ( Sebuah Kajian Tafsir Mawdhu’iy), Oleh Muhammad Taufiq, 2002
  4. Studi Analisis Penafsiran Al-Thabari Tentang Ayat-Ayat Jender, Oleh : Sarmida Hanum, 2002
  5. Metode Penafsiran Ayat Kisah Oleh Muhammad Izzah Darwazah Di Dalam Al-Tafsir Al-Hadits, Oleh : Devy Aisyah, 2002
  6. Studi Hadis-Hadis Tentang Pemeliharaan Hafalan Al-Qur’an ( Pemahaaman hadis-Hadis Al-Targhib wa al-Tarhib), Oleh : Fahrul Usmi, 2003
  7. Studi Tentang Lafazh Musytarak Dalam Ayat-Ayat Nikah, Oleh : Neli Putri, 2003
  8. Wawasan Al-Qur’an tentang Shadaqah, Oleh : Kholidah, 2004
  9. Problematika Perumpamaan Kehidupan Dunia Dalam Al-Qur’an ( Suatu Kajian Tafsir Tematik), Oleh : Zulbadri, 2005
  10. Isyarat al-Qur’an tentang Gizi ( Studi analisis Dengan Metode Al-Tafsir Al-Mawdhu’iy), Oleh : Aria Mardiah, 2005
  11. Studi Terhadap Hadis tentang Iftiraq Al- Ummat ( Pemahaman hadis Berdasarkan Fungsinya Sebagai Mubayyin Al-Qur’an), Oleh : Bastari, 2006
  12. Sihir Dalam Perspektif Al-Qur’an, Oleh Fauzi, 2006
  13. mushibah dalam Perspektif Al-Qur’an, Oleh : Al Amin, 2006

Partisipasi Dalam Seminar/Lokakarya :

  1. Penyaji makalah dengan judul “ Studi Terhadap Ayat-ayat Perdagangan dalam Al-Qur’an”, dalam Seminar Hasil Penelitian Dosen IAIN Imam Bonjol Padang, di Padang tgl. 13 Maret 2000.
  2. Seminar Nasional “ Aktualisasi Nilai-Nilai Qur’ani dalam adat Basandi Syara’, Syara’ Basandi Kitabullah”, oleh Fakultas Ushuluddin IAIN Imam Bonjol Padang, tgl. 6 Mei, 2000, sebagai  Peserta dan Panitia.
  3. Seminar Nasional “ Pluralisme Agama Dalam membangun Masyarakat Madani”,  oleh Fak. Ushuluddin IAIN Imam Bonjol Padang, bekerjasama dengan Yayasan Padi Kasih jakarta, tgl. 20 Juni 2000, sebagai Peserta.
  4. Lokakarya “ Islam dan Pemberdayaan Civil Siciety di Indonesia”,  oleh Fakultas Ushuluddin IAIN Imam Bonjol Padang, 4-5 Agustus 2000, sebagai peserta.
  5. Seminar sehari Didikan Subuh, oleh Lembaga Didikan Subuh Sumatera Barat, tgl. 15 Nopember 2000, sebagai Peserta.
  6. Seminar  Hasil Penelitian Dosen IAIN Imam Bonjol Padang tgl. 22 Nopember 2000, sebagai Pemakalah.
  7. Konferensi Internasional “ Tantangan Demokrasi di Dunia Muslim”, oleh PPIM IAIN Syarif Hidayatullah, bekerjasama dengan Mershon Center – Ohio State University, dan The Asia Foundation, di Padang, 23 Maret 2003, sebagai Peserta.
  8. Pengkaderan Melati Tunas,  diselenggarakan oleh Pimpinan Wilayah Pemuda Muhammadiyah Sumatera Barat tgl. 12-15 April 2002  sebagai Nara Sumber.
  9. Seminar “ Kepribadian Bung Hatta dari Sudut Pandang Sosial, Budaya, dan Agama” Oleh Universitas Bung Hatta Padang, 29 Agustus 2002, sebagai Peserta.
  10. Diklat Al-Qur’an dan Sunnah III se Sumatera Barat dengan tema : “ Rekonstruksi Pemahaman Al-Qur’an dan sunnah”, Fak. Ushuluddin IAIN Imam Bonjol Padang, tgl. 18 – 19 Oktober 2002,  sebagai Nara Sumber.
  11. Pembinaan Kader Tarjih Tingkat Madya, oleh  Majelis Tarjih dan Pengembangan Pemikiran Islam PWM  Sumatera Barat tgl. 31 Mei – 3 Juni 2002, sebagai Nara Sumber.
  12. Simposium Internasional Pernaskahan Nusantra VIII, oleh Manassa jakarta dan UIN Jakarta, di jakarta, tgl. 26-28 Juli 2004 sebagai Peserta.
  13. The International Seminar on Islamic Thought, yang diselenggarakan Jabatan Ushuluddin dan Falsafah Pakultas Pengajian Islam (PPI) UKM, Bangi Selangor Malaysia, tgl. 7-9 Desember 2004, sebagai Peserta.
  14. Seminar Nasional dan Pertemuan dekan, Pembantu Dekan Bidang Akademik Fak. Ushuluddin IAIN/UIN se Indonesia di Banda Aceh, 13-15 Desember 2004
  15. Musyawarah Kerja Ulama al-Qur’an se Sumatera, oleh Puslitbang Lektur Keagamaan Badan Litbang Agama dan Diklat Keagamaan Dep. Agama RI, di Palembang, tgl. 16-18 Mei 2005 sebagai Pembahas..
  16. Seminar Internasional “Pembangunan Ilmu Keushuluddinan Dalam Era Global”, kerjasama  Fakultas Ushuluddin IAIN Imam Bonjol Padang dengan  Jabatan Ushuluddin dan Falsafah Fakultas Pengajian Islam, UKM, di Padang, 23-24 Agustus, 2005  sebagai Pemakalah.
  17. Seminar “Life Skill : Mempersiapkan Mahasiswa Fakultas Ushuluddin yang Memiliki Etos Kerja dan Mandiri”, oleh  Fakultas Ushuluddin UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta, 5 Desember 2005 sebagai Peserta.
  18. Musyawarah Kerja Nasional (Mukernas) Ulama Al-Qur’an, oleh Puslitbang Lektur Keagamaan Badan Litbang dan diklat Dep. Agama RI, di Yogyakarta, 8-10 Mei, 2006, sebagai Peserta.
  19. Seminar Internasional “ The Future of Islamic Civilation” ,  IAIN Imam Bonjol Padang, 25 Nopember 2006 sebagai Peserta.
  20. Seminar Internasional “ Agama dan Pembangunan III”, oleh Jabatan Ushuluddin dan falsafah Fakultas Pengajian Islam  Universitas Kebangsaan Malaysia (UKM), Bangi Selangor, Malaysia, 6-7 Agustus 2007, sebagai Pemakalah (Pembentang).

Organisasi Kemasyarakatan :

  1. Pengurus Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sumatera Barat
  2. Pengurus Ikatan Persaudaraan Qari Qariah Hafizh Hafizhah (IPQAH) Prop. Sumatera Barat.
  3. Pengurus Yayasan Pengembangan  Ilmu Al-Qur’an (YPIQ) Sumatera Barat.
  4. Pengurus Lembaga Pengembangan Tilawatil Qur’an (LPTQ) Prop. Sumatera Barat.
  5. Pengurus Lembaga Didikan Subuh (LDS) Prop. Sumatera Barat.
  6. Pengurus Majelis Dakwah Islamiyah (MDI) Prop. Sumatera Barat.
  7. Pengurus  Dewan Masjid Indonesia (DMI) Prop. Sumatera Barat.
  8. Ketua Umum Ikatan Persaudaraan Dewan Hakim MTQ Sumatera Barat.
  9. Pengurus Komunikas Agama Untuk Kemanusiaan dan Kedamaian (KAKK) Fak. Ushuluddin IAIN Imam Bonjol Padang.
  10. Pengurus Darul Qur’an IAIN Imam Bonjol Padang.
  11. Mantan Pengurus Ikatan Persaudaraan Haji Indonesia (IPHI) Sumatera Barat.
  12. Ketua Umum Yayasan Pondok Pesantren Nurul Huda Koto Baru Kab. Dharmasraya.
  13. Pengurus Dewan Masjid Indonesia (DMI)  Kota Padang.
  14. Pengurus Yayasan Bustanul Ulum Sitiung Kab. Dharmasraya.

Padang, 6 April   2010

TAFSIR KONTEMPORER:

TAFSIR KONTEMPORER:

Corak Ilmiah §

Oleh : Rusydi AM â

Pendahuluan

Kemujmalan al-Qur’an  sebagai  isyarat keuniversalan  dan dasar bagi elastisitasnya, memberi peluang kepada mufassir untuk menafsirkan al-Qur’an, baik secara tekstual, maupun kontekstual.  Oleh karena itu, muncullah kreasi-kreasi mufassir yang beraneka ragam  atau bervariasi.  Ditinjau dari segi metode penafsirannya, lahir tafsir ijmali, tahlili, muqaran dan mawdhu’i. Dilihat dari  latar belakang disiplin ilmu dari mufassir, lahirlah berbagai corak tafsir, seperti tafsir falsafi, tafsir fiqhi, tafsir shufi, tafsir ilmi, dan adabi ijtima’i.

Urgensi ‘Ulum al-Qur’an Dalam Penafsiran

Sebelum  membahas manhaj pemahaman dan  penafsiran al-Qur’an ,  ada baiknya terlebih dahulu dikemukakan pengertian tafsir itu sendiri, yaitu :

علم يفهم به كتاب الله المنزل على نبيه محمد صلى الله عليه وسلم وبيان معانيه و استخراج احكامه وحكمه  [1]

( Suatu disiplin ilmu untuk memahami kitabullah yang diturunkan kepada Nabi-Nya Muhammad Saw., menjelaskan makna-maknanya serta mengeluarkan hukum-hukum dan hikmah-hikmah yang terkandung di dalamnya).

Sebagai sumber informasi, al-Qur’an mengajarkan banyak hal kepada manusia; mulai dari persoalan keyakinan, moral, prinsip-prinsip ibadah dan mu’amalah sampai kepada asas-asas ilmu pengetahuan. Lalu, pertanyaan yang muncul adalah,  bagaimana  umat Islam dapat memahami al-Qur’an? Selanjutnya.  mampukah al-Qur’an  menjawab tuntutan dan tantangan  yang timbul dalam masyarakat sejalan dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi ?

Jawabannya adalah bahwa untuk memahami, menggali hukum dan hikmah yang terkandung dalam al-Qur’an tentu harus ada alat yang dipakai.  Sebagai pegangan dan petunjuk bagi umat Islam dalam kehidupan, al-Qur’an tentu  mampu menjawab tantangan zaman sebagai dampak dari kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi tersebut. Dilihat dari kandungannya, al-Qur’an berisi semua hal yang dibutuhkan oleh manusia, namun al-Qur’an mengemukakan segala sesuatu secara global, bukan secara rinci.

Oleh karena keglobalan al-Qur’an, ditambah dengan perbedaan dan perkembangan situasi dan kondisi seperti tersebut di atas,  maka al-Qur’an perlu ditafsirkan. Untuk menafsirkan al-Qur’an diperlukan beberapa ilmu bantu, antara lain ‘Ulum al-Qur’an.[2] Ilmu ini sampai kini tetap dipelajari sebagai alat untuk memahami dan menafsirkan dengan tepat serta menggali  kandungan dan pesan al-Qur’an. Ulum al-Qur’an –sebagaimana halnya sebuah disiplin ilmu—juga berkembang pesat dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Dalam kajian Ulum al-Qur’an ada satu  aspek pembahasan yang disebut dengan I’jâz al-Qur’an, yaitu  melemahkan (menampakkan kelemahan)  bangsa Arab dan non Arab untuk menandingi al-Qur’an, walaupun Allah telah mengemukakan tantangan kepada mereka untuk menulis karya  yang setara dengan al-Qur’an. Tantangan al-Qur’an itu malah  bertingkat, yaitu  diawali dengan menandingi seluruh al-Qur’an, kemudian karena mereka tidak mampu, tantangan diturunkan menjadi sepuluh surat saja, bahkan terakhir, diturunkan lagi, yaitu  membuat karya tulis yang setara dengan satu surat saja dari al-Qur’an.  Namun, seperti yang diinformasikan al-Qur’an sendiri dan sesuai fakta dan realitas,  manusia belum mampu dan tidak akan pernah mampu untuk itu (Q.S. 2 : 23-24). Salah satu aspek  I’jâz al-Qur’an itu adalah al-I’jâz al-‘Ilmi (kemukjizatan ilmiah al-Qur’an).

Al-Qur’an bukanlah buku ilmiah atau tidak sama dengan karangan ilmiah, karena  karangan ilmiah sifatnya relatif (nisbi), sedangkan al-Qur’an bersifat absolut (mengandung kebenaran mutlak).  Oleh sebab itu, ayat-ayat al-Qur’an memuat isyarat-isyarat ilmiah yang cukup komprehensif dalam berbagai  cabang dan disiplin  ilmu pengetahuan, baik ilmu-ilmu  pengetahuan sosial, maupun ilmu pengetahuan alam. Semuanya itu menunjukkan keberadaan al-Qur’an sebagai mukjizat terbesar  dan di sisi lain membuktikan eksistensinya sebagai sumber ilmu pengetahuan (mashdar al-‘ulûm/recourses of knowledge and science ), walaupun sewaktu al-Qur’an diturunkan, zaman masih jauh dari kemajuan ilmu pengetahuan.  Oleh karena itu, tidak mengherankan bilamana isyarat-isyarat ilmiah al-Qur’an itu  belum diungkap oleh kaum Muslimin kala itu.  Baru pada masa berikutnya kaum Muslimin berusaha untuk menemukannya, bahkan pada zaman akhir-akhir ini sudah banyak isyarat-isyarat ilmiah yang terdapat dalam al-Qur’an  yang telah terbukti kebenarannya oleh para ilmuan.

Sebagai contoh adalah pada mulanya orang berkeyakinan bahwa perkawinan itu hanya berlangsung pada dua jenis, yaitu manusia dan hewan. Ternyata kemudian, ilmu pengetahuan moderen telah menemukan teori bahwa perkawinan juga terjadi pada tumbuh-tumbuhan.  Perkawinan  pada tumbuh-tumbuhan itu ada yang zati dan ada yang khalti, maksudnya ada tumbuh-tumbuhan yang bunganya telah mengandung organ jantan dan betina dan ada pula tumbuh-tumbuhan yang organ jantannya terpisah dari organ betinanya seperti  pohon korma, sehingga perkawinannya melalui perpindahan,  dimana sarananya antara lain  angin. Apa yang ditemukan oleh ilmuan kontemporer ini telah diungkap  al-Qur’an dalam surat al-Hijr ayat 22 :

وَأَرْسَلْنَا الرِّيَاحَ لَوَاقِحَ فَأَنْزَلْنَا مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَسْقَيْنَاكُمُوهُ فَأَسْقَيْنَاكُمُوهُ وَمَا أَنْتُمْ لَهُ بِخَازِنِينَ(الحجر: 22)

(  Dan Kami telah meniupkan  angin untuk mengawinkan  (tumbuh-tumbuhan) dan Kami turunkan air hujan dari langit, lalu Kami beri minum kamu dengan air itu, dan sekali-kali  bukanlah kamu yang menyimpannya ).

Al-Qur’an juga berbicara panjang lebar tentang manusia. Salah satu yang dibahasnya  adalah tentang embriologi serta tahapan-tahapannya hingga terciptanya seorang manusia. Hal itu dapat dilihat dalam surat al-Thariq ayat 5-7 :

َفلْيَنْظُرِ الْإِنْسَانُ مِمَّ خُلِقَ(5)خُلِقَ مِنْ مَاءٍ دَافِقٍ(6)يَخْرُجُ مِنْ بَيْنِ الصُّلْبِ وَالتَّرَائِبِ(7)

( Maka hendaklah manusia memperhatikan dari apa dia diciptakan. Dia diciptakan  dari air (mani) yang terpancar, yang keluar dari antara  tulang punggung (sulbi) dan tulang dada).

Selanjutnya  surat al-Hajj ayat  5. :

يَاأَيُّهَا النَّاسُ إِنْ كُنْتُمْ فِي رَيْبٍ مِنَ الْبَعْثِ فَإِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ تُرَابٍ ثُمَّ مِنْ نُطْفَةٍ ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ ثُمَّ مِنْ مُضْغَةٍ مُخَلَّقَةٍ وَغَيْرِ مُخَلَّقَةٍ لِنُبَيِّنَ لَكُمْ وَنُقِرُّ فِي الْأَرْحَامِ مَا نَشَاءُ إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى ثُمَّ نُخْرِجُكُمْ طِفْلًا … (5)

( Wahai manusia ! Jika kamu meragukan (hari) kebangkitan, maka sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu; dan Kami tetapkan dalam rahim menurut kehendak Kami sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi… )

Dalam hal ini, informasi al-Qur’an tersebut sejalan dengan penemuan ilmiah yang mengatakan     bahwa pancaran mani dari suami ketika berhubungan dengan isterinya  mengandung dua ratus juta benih manusia, sedangkan yang berhasil bertemu dengan ovum hanya satu. Itulah yang dimaksud al-Qur’an dengan  “nuthfah dari mani yang terpancar”.

Selanjutnya, al-Qur’an juga berbicara tentang pentingnya oksigen untuk pernafasan manusia seperti diungkap surat al-An’am: 125:

فَمَنْ يُرِدِ اللَّهُ أَنْ يَهدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِوَمَنْ يُرِدْ أَنْ يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاءِ كَذَلِكَ يَجْعَلُ اللَّهُ الرِّجْسَ عَلَى الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ(125)

( Barang siapa dikehendaki Allah akan mendapat hidayah (petunjuk), Dia akan membukakan dadanya untuk (menerima) Islam. Dan barang siapa dikehendaki-Nya menjadi sesat, Dia jadikan dadanya sempit dan sesak, seakan-akan dia (sedang) mendaki ke langit. Demikianlah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman).

Oksigen akan berkurang pada lapisan udara yang tinggi. Semuanya itu telah dibuktikan  oleh ilmu pengetahuan manusia, yaitu sejak manusia mampu menembus ruang angkasa dengan pesawat udara. Penelitian ilmu pengetahuan telah sampai pada kesimpulan bahwa di angkasa oksigen itu berkurang. Oleh sebab itu,  manakala seorang penerbang meluncur di angkasa pada ketinggian 30.000 kaki,  dadanya akan terasa  sesak, sulit bernafas, dan karenanya si penerbang itu harus memakai oksigen buatan.

Itulah beberapa contoh penemuan ilmiah dalam rangka pembuktian terhadap kemukjizatan ilmiah al-Qur’an. Kemukjizatan ilmiah itu sendiri   pada hakikatnya terletak pada dorongan al-Qur’an kepada umatnya untuk berfikir dan meneliti. Sejalan dengan itu, Allah telah membukakan  pintu ilmu pengetahuan supaya mereka memasuki gerbang ilmu  melalui membaca, meneliti dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari sebagai usaha membumikan konsep al-Qur’an.

Berdasarkan uraian di atas nampak bahwa ulum al-Qur’an  sangat diperlukan oleh  para mufassir yang berupaya memberikan panduan dan bimbingan kepada umat melalui penafsiran ayat-ayat al-Qur’an. Ulum al-Qur’an kelihatannya sampai kini tetap diperlukan  dalam  kehidupan manusia,  yaitu  untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri, baik secara individu, berkeluarga dan bahkan bermasyarakat.

Akhirnya dapat disimpulkan bahwa bertambah tinggi  kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, bertambah  moderen peradaban manusia, dengan sendirinya  akan bertambah pula kebutuhan manusia terhadap pedoman dalam hidup.  Pedoman itu terdapat dalam al-Qur’an. Hal itu berarti bahwa kebutuhan akan al-Qur’an juga  semakin nyata,  sementara  di sisi lain,  al-Qur’an  menyajikan kebutuhan itu hanya dalam bentuk garis-garis besar yang memerlukan penggalian lebih lanjut.  Penggalian lebih rinci dan komprehensif terhadap al-Qur’an tersebut memerlukan ‘Ulum al-Qur’an sebagai pisau analisis.  Dengan begitu, berarti bertambah pula kebutuhan terhadap ‘Ulum al-Qur’an, sehingga ia semakin eksis dan  perlu didalami.

Manhaj Menafsirkan al-Qur’an

Untuk pemahaman yang tepat, ada beberapa hal yang mesti diperhatikan atau dipedomani, yang dapat dikatakan sebagai manhaj atau jalan untuk memahami al-Qur’an. Adapun manhaj tersebut, antara lain :

Pertama, kaidah bahasa Arab, hal ini karena al-Qur’an diturunkan Allah dalam bahasa Arab. Kaidah bahasa Arab itu meliputi minimal tiga aspek, yaitu kaidah nahwu, sharf, dan balaghah. Aspek nahwu berkaitan dengan  fungsi kata dalam kalimat. Bila salah meletakkan  fungsi suatu kata dalam kalimat, maka akan salah pula pemahaman kita terhadap kalimat itu. Misalnya firman Allah “ Innamâ yakhsya Allâh min ‘ibâdihi al-‘ulamâ’” ( Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya adalah ‘ulama). Dalam ayat di atas, Allah  berfungsi sebagai obyek, sedangkan al-‘ulama sebagai subyek. Akan tetapi, kalau salah memfungsikan,  dalam arti Allah difungsikan sebagai subyek (fâ’il), sementara al-‘ulama sebagai obyek (maf’ûl bih), maka maksud ayat adalah “ sesungguhnya hanya Allah-lah yang takut kepada para ulama di antara hamba-hamba-Nya”. Bila begitu pemahamannya, maka  jelas suatu kekeliruan.  Aspek sharf adalah hal-hal yang berhubungan dengan perobahan bentuk kata. Dalam bahasa Arab, perobahan  kata, baik berupa penambahan huruf, pengurangan, dan pertukaran letak huruf, berpengaruh kepada makna kata tersebut. Maka untuk memahami ayat al-Qur’an dengan tepat, seseorang mesti mengetahui perobahan tersebut. Sedangkan balaghah adalah aspek yang berhubungan dengan ketinggian sastra al-Qur’an, sehingga menarik, bahkan mengandung keindahan dalam susunan dan gaya bahasanya. Jadi, penguasaan bahasa Arab yang baik  sangat diperlukan bilamana seseorang memahami al-Qur’an dengan benar, apalagi kalau ingin lebih dari itu, yaitu menafsirkannya. Adalah sangat naif bila seseorang  menggali kandungan al-Qur’an secara langsung, padahal ia sendiri tidak mengerti bahasa Arab.

Kedua, prinsip bahwa sebagian ayat al-Qur’an menafsirkan sebagian yang lain ( al-Qur’an yufassiru ba’dhuhu ba’dhan ). Suatu masalah dikemukakan secara global pada suatu ayat, sementara pada ayat lain dijelaskan secara rinci. Atau suatu ayat berbicara tentang sesuatu secara muthlaq, pada hal di ayat lain berbicara  mengenai  masalah yang sama secara muqayyad. Begitu seterusnya. Oleh sebab itu, suatu ayat yang berbicara tentang suatu masalah tidak bisa dipahami  secara final (muthlak), tanpa menghubungkannya dengan ayat lain yang berbicara tentang masalah yang sama. Misalnya  ayat 43 dari surat al-Nisa’ “ yâ ayyuhâ al-ladzina âmanû la taqrabû al-shalâta wa antum sukara hatta ta’lamu mâ taqûlûn” (  Wahai orang-orang yang beriman ! Janganlah kamu  mendekati shalat, ketika kamu dalam keadaan mabuk, sampai kamu sadar apa yang kamu ucapkan ). Bila ayat ini dipahami secara  parsial saja, tanpa menghubungkannya dengan ayat lain,  akan dipahami bahwa  meminum minuman yang memabukkan hanya diharamkan di waktu akan shalat saja, pada hal, di ayat  90 surat al-Maidah   yang turun setelah ayat 43 surat al-Nisa’ di atas  ditegaskan keharaman minuman keras secara total  “ Wahai orang-orang yang beriman ! Sesungguhnya minuman keras, berjudi, ( berkurban untuk ) berhala, dan mengundi nasib dengan anak panah, adalah perbuatan keji dan termasuk perbuatan setan. Maka jauhilah (perbuatan-perbuatan) itu agar kamu beruntung”.

Ketiga, memperhatikan munâsabah, dalam hal ini sebagai salah satu bagian yang tidak kalah pentingnya dari ‘ulum al-Qur’an. Secara etimologi, munâsabah artinya  saling kedekatan makna,  saling berhubungan atau berkorelasi.  Sedangkan secara terminologis, artinya adanya satu bentuk hubungan antara satu surat dengan  berikutnya, hubungan antara satu ayat dengan berikutnya, begitu pun adanya hubungan antara satu kalimat dengan berikutnya pada ayat yang sama.  Munâsabah antara satu surat dengan surat  sebelumnya antara lain berfungsi untuk menjelaskan kandungan surat  sebelumnya, baik dalam bentuk merinci apa yang dijelaskan secara global sebelumnya, menjelaskan maksudnya, ataupun menguraikan apa yang dijelaskan secara singkat sebelumnya. Misalnya dalam mengungkap hubungan antara surat al-Fâtihah dengan surat al-Baqarah. Akhir surat al-Fâtihah berbicara tentang permohonan  kepada Allah untuk ditunjuki “jalan yang lurus” (al-shirâth al-mustaqîm), sementara di awal surat al-Baqarah  Allah informasikan bahwa al-kitâb (dalam hal ini maksunya al-Quran) adalah petunjuk bagi orang-orang bertaqwa. Jadi al-shirâth al-mustaqîm (jalan yang lurus) itu adalah  al-Qur’an al-Karim.

Selanjutnya   munâsabah (hubungan) antara satu ayat dengan sebelumnya, di antaranya ada yang bersifat jelas dan ada pula yang bersifat tidak jelas. Munâsabah yang bersifat jelas terjadi karena adanya suatu masalah yang tidak tuntas dijelaskan dalam satu ayat, kemudian uraiannya dituntaskan dalam ayat-ayat berikutnya, baik itu dalam bentuk penekanan (ta’kîd) dan penafsiran ataupun keberpalingan dan penguatan (tasydîd). Misalnya hubungan antara ayat ke 2 dan ke 3 dari surat al-Baqarah.  Ayat ke 2 “ dzâlika al-kitâbu la raiba fîh hudan li al-muttaqîn” ( Kitab (al-Qur’an) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa ). Dalam ayat ke 2 ini,  Allah informasikan bahwa al-Qur’an itu petunjuk untuk mereka yang bertaqwa.  Siapa saja yang tergolong kepada orang-orang yang bertaqwa itu dijelaskan Allah dalam ayat berikutnya : “al-dzina yu’minuna bi al-ghaib, wa yuqimuna al-shalata wa mimma razaqnahum yunfiqun”. Identitas orang-orang bertaqwa itu adalah beriman kepada yang ghaib, menegakkan shalat, dan menginfakkan sebagian rezki yang diberikan Allah kepada mereka.

Hubungan antara satu kalimat dengan kalimat sebelumnya juga  dalam rangka menjelaskan  suatu masalah yang telah  disebutkan pada ayat sebelumnya, namun belum tuntas. Misalnya surat al-Baqarah ayat 189 “yas-alûnaka ‘an al-ahillah, qul hia mawâgîtu li al-nâs wa al-haj” ( Mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang bulan sabit. Katakanlah, “itu adalah (penunjuk) waktu bagi manusia dan (ibadah) haji ). Jadi, pada kalimat pertama informasi kalau ada pertanyaan umat kepada Nabi tentang bulan sabit, maka pada kalimat kedua   terdapat jawaban yang bisa dikemukakan Nabi tentang manfaat bulan sabit itu, yaitu sebagai penunjuk  waktu bagi manusia  dan pedoman untuk melaksanakan ibadah haji.

Berangkat dari adanya munâsabah seperti dijelaskan di atas,  maka  susunan surat dan ayat dalam mushaf al-Qur’an  seperti keadaannya sekarang, di mana tidak tersusun berdasarkan kronologis turunnya itu berdasarkan tauqifiy Tauqîfiy artinya, bahwa susunan ayat-ayat al-Qur’an itu ditentukan langsung oleh  Allah dengan memberikan bimbingan kepada Nabi Muhammad Saw. melalui Malaikat Jibril. Namun demikian, khusus berkenaan dengan susunan surat-surat, masih terdapat perbedaan pendapat di kalangan para ulama. Bahkan juga, di antara kritik yang dilontarkan –khususnya oleh sebagian orientalis—terhadap al-Qur’an adalah berkenaan dengan susunan ayat-ayat  dan surat-suratnya yang dianggap tidak sistematis. Tidak jarang ditemukan  uraiannya tentang suatu masalah serta merta berpindah ke uraian masalah lain, sedangkan masalah sebelumnya itu belum tuntas diuraikan. Di samping itu, banyak pula suatu uraian muncul tanpa ada kaitannya dengan uraian sebelumnya.  Keyakinan akan ke – tauqîfi-an sistematika al-Qur’an itulah yang memotivasi para ulama untuk berusaha menangkap hikmah dan rahasia yang ada di balik susunan tersebut.

DAFTAR BACAAN

Al-Qur’an al-Karim

Al-‘Aridh, Ali Hasan, Sejarah dan Metodologi Tafsir, Penerjemah Ahmad Akrom, Judul asli: Tarikh ‘Ilm al-Tafsir wa manahij al-Mufassirin, Jakarta: Raja Grafindo Persada, 1994

Fayad, Abd. Al-Wahhab Abd. Al-Wahhab, Al-Dakhil Fiy Tafsir al-Qur’an al-Karim, Kairo: Mathba’ah Hissan, 1978

————–, Al-Tafsir wa al-Mufassirun, Kairo: Dar al-Kutub al-Haditsah, 1961

Shihab, Muhammad Quraish, Tafsir al-Qur’an al-Karim, Jakarta : Pustaka Hidayah, 1997

————–, Membumikan Al-Qur’an, Bandung: Mizan, 1992

Al-Qaththan, Manna’ Khalil, Mabahits Fiy ‘Ulum al-Qur’an, Beirut: Muassasah al-Risalah, 1981

Al-Zarqani, Muhammad Abd al-‘Azhim, Manahil al-‘Irfan Fiy ‘Ulum al-Qur’an, Dar al-Kutub al-‘Ilmiyah, 1988

Al-Zarkasyi, Badr al-Din Muhammad bin Abdullah, Al-Burhan Fiy ‘Ulum al-Qur’an, Beirut: Dar al-Fikr, tt.


  • § Disampaikan dalam Seminar HMJ Tafsir Hadis F. Ushuluddin, Rabu, 24 Maret 2010

â Guru Besar Ilmu Tafsir pada Fakultas Ushuluddin IAIN Imam Bonjol Padang dan Ketua Sekolah Tinggi  Agama Islam Pengembangan Ilmu Al-Qur’an (STAI-PIQ)  Sumatera Barat

[1] Badr al-Din Muhammad bin Abdullah al- Zarkasyi,  al-Burhân Fi ‘Ulûm al-Qur’ân, ( Beirut: Dar al-Fikr, t.th), Juz. I, h. 169

[2] Ilmu-ilmu yang dibutuhkan untuk menfasirkan al-Qur’an  antara lain  Bahasa Arab,  Hadis, Ushul Fiqh, Ulum al-Qur’an dan lain-lain.

PERSPEKTIF AL-QUR’AN TENTANG PENDIDIKAN DALAM KELUARGA

Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang dinakhodai oleh ayah sebagai keluarga, sedangkan ibu sebagai kepala kerumahtanggaan dan sekaligus asisten nakhoda.  Keluarga memegang peranan penting dalam pendidikan anak-anak, bahkan menurut Rasulullah Saw. setiap anak yang lahir dalam keadaan suci bersih (fitrah), kedua orang tuanya yang memberi warna, dalam arti menjadikannya Yahudi, Nasrani, atau Majusi.  dalam al-Qur’an  disebutkan kisah Luqman yang Allah anugerahkan kepadanya hikmah. Hikmah adalah perasaan yang halus, akal pikiran yang tajam, dan pengetahuan yang luas. Luqman  telah mencontohkan bagaimana pendidikan  dalam keluarga yang baik sebagaimana terlihat dalam Surat Luqman ayat 12-14. Luqman menanamkan kepada anaknya nilai-nilai pendidikan, antara lain agar anaknya bersykur kepada Allah atas segala nikmat yang diberikan Allah. Bahkan, syukur seseorang kepada Allah bukan untuk kepentingan Allah,  tidak ada manfaatnya untuk Allah, akan tetapi manfaatnya untuk hamba-Nya yang bersyukur itu.  Selanjutnya, penanaman nilai-nilai akidah sejak dini, yaitu agar sang anak tidak mempersekutukan Allah dimana Luqman mendidik anaknya dengan penuh kasih sayang ” wahai ananda sayang, jangan engkau persekutukan Allah, karena mempersekutukan Allah adalah suatu kezaliman yang besar”. Demikian Luqman sebagai orang tua yang sekaligus sebagai pendidik merajut hubungan emosional yang demikian kuat dengan anaknya, memanggil dengan penuh kasih sayang. Selanjtnya, Luqman menasehati anaknya agar berbakti kepada kedua orang tua, diingatkan, betapa sang ibu mengalami pendertaan dan menanggung beban yang demikian berat di saat hamil dan di waktu menyusui selama dua tahun. Dengan demikian, hati si anak akan terketuk dan terdorong untuk mengungkapkan rasa terima kasih kepada orang tua melalui bakti. Kemudian, diingatkan agar si anak bersyukur kepada Allah, karena  ketulusan sang ibu dan kerja keras sang ayah tidak terlepas dari kekuasaan Allah.

URGENSI BAHASA ARAB UNTUK JURU DAKWAH DAN GURU

Menurut Rasulullah Saw. ada tiga alasan penting kenapa seorang muslim harus mencintai Bahasa arab. Pertama, karena al-Qur’an diturunkan Allah dalam Bahasa Arab. Kedua, karena Rasulullah Saw. sendiri berkebangsaan Arab. Ketiga, karena Bahasa Arab adalah bahasa komunikasi penduduk sorga.

Al-Qur’an al-Karim adalah kitab sci umat Islam yang berfungsi sebagai petunjuk bagi umat manusia. Ia merupakan dasar pertama dan utama ajaran Islam yang secara garis besar terbagi kepada aqidah, syari’ah dan akhlak. Bila seseorang muslim salah dalam memahami al-Qur’an, apalagi seorang da’i dan guru, lalu pemahaman yang salah itu disampaikan oleh juru dakwah kepada umat, dan guru mengajarkannya kepada peserta didik, maka terjadilah kesalahan dan kesesatan yang berlipat ganda. Si juru dakwah (da’i) dan guru tersebut dikategorikan sesat dan menyesatkan (dhallun-mudhillun).

Selanjutnya, Rasulullah Saw. adalah orang Arab yang tentu saja dia berbicara dalam bahasa Arab. Pembicaraan tersebut mencakup komunikasi beliau dalam pergaulan tentang hal-hal yang sifatnya duniawi. Selain itu,–ini yang paling utama–, beliau berbicara tentang masalah-masalah keagamaan yang kelak dalam terminologi agama disebut dengan hadis atau sunnah. Umat Islam harus memahami hadis atau sunnah, karena ia merupakan sumber kedua ajaran Islam, dan juga berfungsi menjelaskan al-Qur’an. Oleh sebab itu, pemahaman terhadap hadis atau sunnah juga harus benar, sebab kalau tidak juga akan sesat dan menyesatkan.

Tujuan akhir kehidupan seorang muslim adalah kebahagiaan dunia dan akhirat. Kebahagiaan dunia ditandai antara lain dengan kedamaian dan ketenangan bathin, kesempurnaan ibadah, kemapanan ekonomi, kesuksesan kehidupan berkeluarga dan lain-lain. Sementara kebahagiaan ukhrawi tentulah menjadi ahli sorga di bawah ridha Allah swt. Di sorga bahasa komunikasi adalah bahasa Arab.

Berdasarkan hal-hal tersebut di atas, cintailah bahasa Arab, pelajarilah dengan sungguh-sungguh, sehingga lahir maharat al-arabiyah; maharat al-qira’ah (keterampilan/skill membaca), maharah al-kitabah (skill menulis), maharat al-kalam (skill berbicara), dan maharat al-istima’ (skill mendengar). Apalagi bahasa Arab bahasa  juga ilmu pengetahuan, mayoritas kitab-kitab ilmiah diniyyah masih tersimpan dalam buku-buku yang berbahasa Arab sehingga tidak berlebihan kalau dikatakan bahwa bahasa Arab sebagai miftah al-‘ulum. Apalagi sekarang, bahasa Arab telah menjadi bahasa internasional, salah satu bahasa resmi yang dipergunakan di Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB).

Hello world!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!